PTN Favorit Indonesia

Baca Laporan Khusus PTN Favorit di SNMPTN dari AtigaMedia. Berguna untuk para calon mahasiswa sebelum menentukan pilihan jurusan di PTN, juga untuk para pengelola PTS dalam membaca "selera pasar" jurusan di negeri ini.

08 March 2012

Mengenal Penyakit Rheumatoid Arthritis (RA)

Rheumatoid arthritis (RA) adalah gangguan kronis inflamasi sistemik yang dapat mempengaruhi banyak jaringan dan organ, tetapi terutama menyerang sendi fleksibel (sinovial). Penyakit ini di Indonesia sering juga disebut rematik saja. Proses ini menghasilkan suatu respon inflamasi dari kapsul sekitar sendi (sinovium) sekunder, pembengkakan (hiperplasia) sel sinovial, cairan sinovial berlebih, dan pengembangan jaringan fibrosa (pannus) dalam sinovium. Patologi dari proses penyakit sering menyebabkan penghancuran tulang rawan sendi artikular dan ankilosis. Rheumatoid arthritis juga dapat menghasilkan peradangan difus di paru-paru, membran di sekitar jantung (perikardium), selaput paru-paru (pleura), dan putih mata (sclera), dan juga lesi nodular, yang paling umum dalam jaringan subkutan. Meskipun penyebab rheumatoid arthritis tidak diketahui, auto imunitas memainkan peran penting baik dalam kronisitas dan proses berikutnya, dan RA dianggap sebagai penyakit auto imun sistemik. Lihat klinik khusus penyekit Rematik yang ada di Indonesia. Lihat juga tulisan tentang Tes Anti-CCP untuk mendiagnosis RA.


Sekitar 1% dari populasi dunia menderita rheumatoid arthritis, jumlah wanita tiga kali lebih sering dibandingkan pria. Serangan yang paling sering antara usia 40 dan 50, tetapi orang-orang dari segala usia dapat terpengaruh. Ini bisa menjadi kondisi yang menyakitkan dan melumpuhkan, yang dapat menyebabkan kerugian besar fungsi dan mobilitas jika tidak diobati. Penyakit ini dapat didiagnosis klinis berdasarkan gejala, pemeriksaan fisik, radiografi (sinar X) dan laboratorium. American College of Rheumatology (ACR) dan Liga Eropa Melawan Rematik (EULAR) mempublikasikan kriteria klasifikasi untuk tujuan penelitian. Diagnosis dan pengelolaan penyakit jangka panjang biasanya dilakukan oleh rheumatologist, seorang ahli dalam sendi, otot dan penyakit tulang.

Berbagai perawatan tersedia saat ini. Pengobatan pengobata non-farmakologis termasuk terapi fisik, orthoses, terapi okupasi dan terapi gizi tetapi tidak menghentikan perkembangan kerusakan sendi. Analgesia (penghilang rasa sakit) dan anti-inflamasi, termasuk steroid, digunakan untuk menekan gejala. Sedangkan obat antirematik modifikasi penyakit (DMARDs) harus dipakai untuk menghambat atau menghentikan proses auto imun dan mencegah kerusakan jangka panjang. Saat ini, para biologis tengah mengembangkan berbagai pilihan pengobatan lain.
Nama penyakit ini didasarkan pada "demam rematik", penyakit yang meliputi nyeri sendi dan berasal dari kata Yunani ῥεύμα-rheuma (nom.), ῥεύματος-rheumatos (gen.) ("aliran, arus"). Akhiran-oid ("menyerupai") memberikan terjemahan sebagai peradangan sendi yang mirip demam rematik. Gambaran shahih pertama rheumatoid arthritis dibuat pada tahun 1800 oleh Dr Augustin Yakub Landré-Beauvais (1772-1840) dari Paris.

Walaupun rheumatoid arthritis terutama mempengaruhi sendi, serangan terhadap organ-organ tubuh yang lain diketahui terjadi. Pengaruh ekstra-artikular ("di luar sendi") juga sering terjadi, juga terjadinya anemia (yang sangat umum) secara klinis terbukti dialami pada sekitar 15-25% orang dengan rheumatoid arthritis. Sulit untuk menentukan apakah terjadinya penyakit secara langsung disebabkan oleh proses rheumatoid sendiri, atau dari efek samping dari obat yang umum digunakan untuk mengobati itu - misalnya, paru-paru fibrosis dari metotreksat atau osteoporosis dari obat kortikosteroid.

Pengobatan

Tidak ada obat yg terbukti secara klinis untuk rheumatoid arthritis, namun berbagai jenis pengobatan dapat mengurangi gejala dan / atau memodifikasi proses penyakit. Rekomendasi dari American College of Rheumatology (ACR), yang diterbitkan pada tahun 2008, berdasar tren fakta sebelumnya, pengobatan lebih agresif RA, dan merefleksikan harapan tinggi dari efektivitas pengobatan, termasuk remisi atau pengurangan substansial persentase gejala yang dialami pasien.

Tujuan pengobatan meliputi meminimalkan gejala klinis seperti nyeri dan pembengkakan, serta mencegah perubahan bentuk tulang dan kerusakan radiografi (misalnya, erosi tulang yang terlihat dalam sinar-X), dan memelihara kualitas hidup kegiatan sehari-hari. Tujuan ini dapat dicapai dengan menggunakan dua kategori utama obat farmakologi berikut: analgesik dan NSAID, dan DMARDs. ACR merekomendasikan bahwa RA umumnya harus diobati dengan setidaknya satu obat anti-rematik tertentu. ACR juga merekomendasikan kombinasi yang berbeda atau DMARDs tergantung pada durasi penyakit dari awal, prognosis (berdasarkan gambar radiografi dan hasil laboratorium), dan aktivitas penyakit.

Terapi Kortison dahulu sering dilakukan, tetapi efek jangka panjang dianggap baik. Namun, suntikan cortisone dapat memberi bantuan berarti yang berharga bagi rencana pengobatan jangka panjang, dan menggunakan kortison dosis rendah setiap hari (misalnya, prednison atau prednisolon, 5-7,5 mg sehari) juga dapat memiliki keuntungan yang penting jika ditambahkan ke pengobatan khusus anti-rematik yang tepat.

Pengobatan RA dapat dibagi menjadi: obat antirematik modifikasi-penyakit (DMARDs), obat anti-inflamasi dan analgesik. Pengobatan juga termasuk istirahat dan aktivitas fisik.
DMARDs sebaiknya dilakukan awal untuk pencegahan kerusakan sendi struktural. Dari tahap awal dari penyakit, sendi yang disusupi oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh (telah terbukti bahwa suntikan tunggal kortikosteroid bisa membatalkan sinovitis untuk waktu yang lama). Mengganggu proses ini sedini mungkin dengan DMARD secara efektif (seperti methotrexate) muncul untuk meningkatkan hasil dari RA selama bertahun-tahun sesudahnya. Menunda terapi untuk beberapa bulan setelah timbulnya gejala dapat menghasilkan hasil yang lebih buruk dalam jangka panjang. Oleh karena itu penting untuk menjalankan terapi yang paling efektif dengan arthritis secara dini, yaitu yang paling responsif terhadap terapi dan menunjukkan perbaikan yang terbaik.

DMARD telah digunakan dalam pengobatan artritis rematik untuk waktu yang lama. Lebih dari 90% rheumatologists sekarang menggunakan terapi kombinasi dari beragam obat DMARD untuk rheumatoid arthritis karena telah terbukti bahwa menggunakan kombinasi obat ini tidak meningkatkan profil toksisitas relatif mereka. Kombinasi umum DMARDs termasuk methotrexate -. Hydroxychloroquine, methotrexate - sulfasalazine, sulfasalazine - hydroxychloroquine, dan methotrexate - hydroxychloroquine - sulfasalazine.

Agar efektif, DMARD harus diberikan sebelum kelainan atau erosi terjadi. Biasanya, Rheumatologists tidak menunggu pemenuhan kriteria klasifikasi RA yang diterbitkan oleh American College of Rheumatology (ACR) dan memulai pengobatan jika rasa sakit dan sinovitis bertahan dan fungsi terganggu.

Beberapa jenis DMARD adalah Chemically synthesised DMARDs: azathioprine, ciclosporin (cyclosporine A), D-penicillamine, gold salts, hydroxychloroquine, leflunomide, methotrexate (MTX), minocycline, sulfasalazine (SSZ). Cytotoxic drugs: Cyclophosphamide.

Disease modifying anti-rheumatic drugs (DMARDs)

DMARD awalnya adalah obat yang mempengaruhi aspek biologis seperti ESR dan hemoglobin dan tingkat autoantibody, namun sekarang biasanya digunakan untuk mengurangi tingkat kerusakan tulang dan tulang rawan. DMARDs menghasilkan pengurangan gejala yang bisa bertahan lama dan untuk menunda atau menghentikan perkembangan. Hal ini penting karena kerusakan tersebut biasanya tidak bisa dikembalikan. Anti-inflamasi dan analgesik menghilangkan rasa sakit dan kekakuan tetapi tidak mencegah kerusakan sendi atau memperlambat perkembangan penyakit.

Ada kesamaan pendapat diantara rheumatologists bahwa kerusakan permanen pada sendi terjadi pada tahap yang sangat awal dari penyakit. Di masa lalu adalah hal yang umum untuk memulai hanya dengan obat anti-inflamasi, dan menilai perkembangan klinis dan menggunakan sinar-X. Jika ada bukti bahwa kerusakan sendi mulai terjadi maka obat DMARD yang lebih kuat akan diresepkan. USG dan MRI adalah metode yang lebih sensitif untuk pencitraan sendi dan telah menunjukkan bahwa kerusakan sendi terjadi jauh lebih awal dan lebih dari yang diperkirakan sebelumnya. Dengan sinar-X normal erosi kurang bisa terdeteksi dibanding dengan oleh USG. Tujuannya sekarang adalah untuk mengobati sebelum terjadi kerusakan.

Sinovitis

Sinovitis adalah istilah medis untuk peradangan dari membran sinovial. Membran ini adalah garis sendi yang memiliki gerigi berlubang, yang dikenal sebagai sendi sinovial. Kondisi ini biasanya menyakitkan, terutama ketika sendi digerakkan. Bersama biasanya membengkak karena pengumpulan cairan sinovial.

Sinovitis mungkin terjadi dalam hubungan dengan artritis serta lupus, asam urat, dan kondisi lainnya. Sinovitis lebih umum ditemukan pada rheumatoid arthritis daripada dalam bentuk lain dari radang sendi, dan dengan demikian dapat berfungsi sebagai faktor pembeda, meskipun dapat hadir untuk tingkat yang lebih rendah pada osteoartritis. Terjadinya jangka panjang dari sinovitis dapat mengakibatkan degenerasi sendi.

Methylprednisolone

Methylprednisolone adalah obat glukokortikoid atau kortikosteroid sintetik. Obat ini dipasarkan di Amerika Serikat dan Kanada di bawah nama merek Medrol dan Solu-Medrol. Obat ini juga tersedia sebagai obat generik. Obat ini merupakan sebuah versi dari prednisolon, alkohol pada karbon 6 dari cincin B. Obat ini dipakai untuk pengobatan RA oleh beberapa dokter.

Seperti kebanyakan steroid adrenocortical, metilprednisolon biasanya digunakan untuk mengatasi efek anti-inflamasi. Namun, obat ini memiliki berbagai efek, termasuk perubahan pada respon metabolisme dan kekebalan tubuh. Daftar kondisi medis dimana metilprednisolon dapat diresepkan agak panjang, dan mirip dengan kortikosteroid lain seperti prednisolon. Penggunaan umum termasuk terapi arthritis dan pengobatan jangka pendek peradangan bronkial atau bronkitis akut karena berbagai penyakit pernapasan. Hal ini digunakan baik dalam pengobatan periode akut dan jangka panjang penyakit autoimun, terutama untuk lupus eritematosus sistemik. Juga untuk digunakan sebagai pengobatan untuk multiple sclerosis.
Methylprednisolone juga diresepkan untuk cedera dalam tulang belakang. Telah terbukti bahwa dosis 30 mg / kg IV diikuti dengan infus sebesar 5,4 mg / kg / jam selama 23 jam meningkatkan pemulihan sensorik dan motorik jika diberikan dalam waktu delapan jam dari cedera. Obat ini juga digunakan untuk neuritis vestibular.

Methylprednisolone memiliki beberapa efek samping yang serius jika diminum jangka panjang, termasuk berat badan, glaukoma, osteoporosis dan psikosis, terutama bila digunakan pada dosis tinggi. Efek samping yang paling serius terjadi setelah kelenjar adrenal berhenti memproduksi kortisol secara alami, yang kemudian digantikan oleh metilprednisolon. Penghentian mendadak dari obat setelah hal ini terjadi dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai krisis Addisonian, yang bisa berakibat fatal. Untuk mencegah hal ini, obat ini biasanya diresepkan dengan dosis kecil dulu, termasuk adanya informasi merinci jumlah tertentu untuk mengambil pil pada waktu yang ditentukan selama beberapa hari. Apoteker kadang menyarankan bahwa obat ini dapat menyebabkan sulit tidur dan "ketidaknyamanan" suasana hati.

Osteoartritis

Sebagai perbandingan dengan RA, ada artritis lain yaitu OA. Dua penyakit berbeda, berhati-hatilah. Osteoarthritis (OA) juga dikenal sebagai artritis degeneratif atau penyakit sendi degeneratif atau osteoarthrosis, adalah sekelompok kelainan mekanik melibatkan degradasi sendi, termasuk tulang rawan artikular dan tulang subchondral. Gejala termasuk nyeri sendi, nyeri tekan, kekakuan, penguncian, dan kadang-kadang efusi. Berbagai penyebab adalah keurunan, perkembangan, metabolisme, dan mekanis, semuanya dapat memulai proses yang menyebabkan hilangnya tulang rawan. Ketika permukaan tulang menjadi kurang baik dilindungi oleh tulang rawan, tulang mungkin terkena dan rusak. Sebagai hasil dari menurunnya gerakan sekunder terhadap nyeri, otot daerah dapat mengalami atrofi, dan ligamen dapat menjadi lebih longgar.

Pengobatan umumnya melibatkan kombinasi dari latihan, modifikasi gaya hidup, dan analgesik. Jika rasa sakit menjadi melemahkan, operasi penggantian sendi dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas hidup. OA adalah bentuk paling umum dari arthritis, dan penyebab utama kecacatan kronis di Amerika Serikat. Ini mempengaruhi sekitar 8 juta orang di Inggris dan hampir 27 juta orang di Amerika Serikat.

Dikumpulkan dari berbagai artikel di Wikipedia EN.

2 comments:

Yahya Firsad said...

Mohon maaf, sekedar numpang berbagi : saya punya pengalaman dengan penyakit autoimun juga. Istri saya pernah menderita autoimun jenis Rheumathoid Arthritis selama 2 tahun. Berbagai usaha pengobatan termasuk ke dokter spesialis dalam konsulen rematologi (Sp.PD-KR) tidak membuahkan hasil. Bahkan divonis tidak ada obatnya. Kami sempat putus asa, dan penyakitnya semakin memburuk. Kondisi istri saya mengalami edema (pengumpulan cairan di tubuh) hingga bengkak, demam tinggi, nyeri di semua sendi, dan nyaris tidak bisa bergerak lagi. Untungnya kami segera tahu lewat internet sebuah temuan paling baru yaitu ‘molekul pintar’ oleh www.transferfactorresearch.com sebuah laboratorium riset di AS. Alhamdulillah, setelah mendapatkan molekul pintar tersebut kondisi istri saya semakin membaik dan kini sudah sehat dan normal kembali. Bagi pembaca yang memerlukan informasi lebih lanjut tentang ‘molekul pintar’ dimaksud bisa menghubungi kami. Bpk. Yahya Firsad Hp 0811282944 atau datang ke rumah kami di Yogyakarta. Tepatnya Jl. Wonosari Km.8 Perum Cepoko Indah Blok C-07 Yogyakarta.

Aisya Humaira said...

boleh tahu tak??dekat malaysia ada tak rawatan tersebut?